Perjalanan ke Pulau Martinique


Apabila Christopher Columbus menemui Pulau Martinique pada tahun 1493 dia berkata ini adalah tempat paling indah di dunia. Sejurus selepas itu, dia memutuskan untuk memanggilnya San Martín, sebagai penghormatan kepada orang suci. Sebelum penjajahan ini, kawasan ini didiami oleh orang Arawak dan Caribbean, yang memanggil wilayah mereka Madinina ("pulau bunga"). Walaupun British cuba untuk mendudukinya secara ringkas semasa abad ke-18 hingga ke-19, ia akhirnya disimpan di bawah kawalan Perancis sejak 1635. The pelancongan Ia mewakili bahagian ekonomi yang sangat penting.

Setiap tahun beratus-ratus ribu pelawat ditarik ke landskapnya yang indah gunung berapi, pantai pasir hitam atau putih halus dan tumbuh-tumbuhan yang indah (gula, sawit, pisang dan nanas). Lokasi pulau itu juga menjadikannya titik persinggahan bagi pelayaran yang berlainan. Pengunjung akan menghargai warisan Perancis dan Creole di Pulau Martinique, kerana ia jelas ditunjukkan dalam adat, makanan dan bahasa.

Majoriti orang Martinik adalah keturunan campuran, keturunan kaum penjajah Perancis Abad ke-17 dan hamba yang dibawa dari Afrika untuk bekerja di ladang di pulau itu. Di samping itu, pelawat tidak dapat melepaskan persembahan muzik secara langsung yang sentiasa bergema di seluruh pulau itu. Nya muzik Yang paling popular adalah sama dengan meringue. Penduduk bangga dan kerana itu, anda boleh mendengarnya di mana-mana.

Akhirnya, anda tidak boleh meninggalkan pulau itu tanpa mencuba rum, yang dianggap salah satu yang terbaik di dunia. Pada masa yang lalu, ia menerima label Perancis berprestij "appellation d'origine contrôlée" yang sebelum ini hanya disediakan untuk keju dan wain Perancis.

Jalan jalan di Caribbean pulau jajahan France (Disember 2022)


  • Martinique
  • 1,230